-tanpa tajuk-

on 1.7.07

saya dedikasikan nukilan ini buat kalian yang terluka

"maafkan saya seandainya nukilan ini merabakkan lagi luka dijiwa kalian
bukan niat hati ini untuk melukakanapatah lagi merabakkan jiwa murni kalian
tetapi saya tidak mahu luka-luka ini dirasuk virus benci"

menolak bukan kerana benci
mengelak bukan kerana tidak mengerti
menghindar bukan kerana tidak memahami
apatah lagi kerana tidak bersedia untuk itu

langkah hidup saya dijanjikan penuh liku
sentiasa penat,sukar dan menyusahkan di mata kasar
namun kepuasan itu dijiwa
dan keindahan itu di hati
kerana saya yakin dan pasti
destinasi saya bukan disini
tapi nun disana negeri yang kekal abadi

kalian perlu mengerti
ia bukan sekadar
menghafal sejarah pergolakan palestine
menghantar SMS "perjuangan"
memakai pakaian thiqah
menghayati novel ayat-ayat cinta
mendengar lagu U.N.I.C
atau
menghukum orang lain melakukan bid`ah
menafikan dan memburukkan kerajaan

ia lebih dari itu..
ia lebih dari itu..
ia lebih dari itu..

saya tidak mahu menzalimi kalian
untuk memaksa menghadirkan jiwa
ke alam yang nature-nya bukan jiwa kalian

ikhlas itu milik Tuhan
bukan milik Manusia

tidak sekelumitpun di jiwa ini
berniat untuk mengatakan kalian tidak cukup baik
kalian tidak cukup sempurna
bahkan kalian lebih baik dari saya
jauh lebih baik
cuma relung yang kita pilih berbeza
cara kita berjalan berbeza
dan
saya tidak mahu menzalimi kalian
agar kalian memahami

H # A # R # F # N


lagipun saya ni budak nakal bak kata kak Yam hehe ;)

3 comments:

Nihlah Johari said...

faiting!!

asalkan di jalan Allah
kami akan sentiasa menyokong dan mendoakan..

Awwaab said...

adeii.. betul apa? nakal.. :D

ya, puisi kamu tu banyak benarnya. nanti lah nak salin dan tampal...

nota.kematian said...

ya, penilaian sebegitu rasanya sudah kerap dialami...
pandangan manusia yang bisa melemahkan motivasi diri.

tapi, yang penting, Allah lebih mengetahui segalanya...
Padangan Allah mengatasi padangan manusia...
Utamakan pandanganNYA...