Muhasabah Aceh

on 30.5.12

Malam terakhir di Aceh.

Masih belum dapat melelapkan mata. Besok seawal jam 9 pagi perlu bergerak ke lapangan terbang  Sultan Iskandar Muda untuk kembali ke tanah air. Mungkin penangan kopi Aceh awal malam tadi. Tetapi ada sesuatu yang lebih besar penangannya dari secangkir kopi uleng kareng yang sangat lazat tadi, sesuatu yang begitu kuat sehingga memaksa diri ini berwhudu' dan mendirikan solat dua rakaat. 


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِينَ  
( 2 : 153)

Masjid Rahmatullah

Sejak selesai solat Maghrib dan Isya' di Masjid Rahmatullah di desa Lampuk, Lhok Nga, Aceh Besar tadi ada sati bisikan halus yang menyapa hati ini. Satu bisikan yang seolah-olah mahu menggali kembali ruang memori yang telah lama tidak tersentuh. Oh ya sebelum terlupa, Masjid ini adalah salah sebuah masjid begitu masyhur dengan kisah bagaimana ia dilindungi oleh Allah dalam peristiwa tsunami yang telah meragut ratusan ribu nyawa dan memusnahkan sebahagian besar kota Aceh. Saya pernah tiba di Masjid yang sama sekitar hujung 2005 kira-kira setahun setelah tsunami melanda bumi Serambi Mekah ini. Ia adalah dalam rangka misi bantuan kemanusiaan bersama adik-adik lepasan SPM Sekolah Menengah Islam Hidayah Johor "Road2Aceh" . Pada ketika itu persekitaran masjid ini masih seperti padang jarak padang terkukur. Ketika itu setiap langkah pun akan membuat kita beristighfar dan menginsafi kekuasaan Allah, mendengar cerita dari mulut mereka yang melihat sendiri ombak menggulung setinggi lima meter dan menghempas rumah dan ahli keluarga mereka cukup menginsafkan. Bahasa mata mereka sahaja sudah cukup menggetarkan jiwa apatah lagi butir suara mereka yang menggetarkan telingan dan menusuk ke lapisan kalbu paling dalam.

Seorang warga tempatan termenung di bawah kapal yang tersadai diatas sebuah rumah kira-kira 2 KM dari laut, mengenangkan peristiwa yang telah meragut 4 orang anaknya dan memisahkan beliau dengan isterinya selama seminggu | Jaulah Aceh Darussalam | abuikram.com

Semenjak kembali dari Aceh buat kali pertama dahulu, terasa sangat dekat dengan Allah. Terasa setiap gerak dan derap langkah dalam perhatianNya. Bermotivasi dalam setiap gerak kerja kerana begitu yakin perancangan Allah itu lebih dari segala-galanya usaha kita hanyalah pelengkap asbab dan musabbab dalam sunnatullah. Dengan spirit itu banyak jalan-jalan yang telah Dia bukakan untuk mencapai segala yang tidak pernah terjangkan dengan akal cetek ini. Nekad, keazamaan serta pergantungan kepadaNya itu membawaku ke serata pelosok dunia dengan pelbagai warna-warni pengalaman. Pernah ditahan tentera Hizbullah di Lubanan, disoal siasat di lapangan sempadan darat Halab, mengembara menuntut ilmu dan hikmah secara back-pack dari Amman  ke Istanbul, ditipu sehingga 20 ribu ringgit ketika seronok berniaga pada umur 20 tahun, mendirikan rumah tangga seawal usia 21 tahun. Allah Maha Mengetahui apa yang dia rancangkan untuk hambanya ini. Sunggu Aceh banyak mempengaruhi peta hidup ku meskipun hanya dua minggu berada dia sana.


Masjid Berwajah Baru

Setelah lebih 6 tahun berlalu, hari ini Masjid Rahmatullah dijejaki kembali. Perancangan Allah siapa yang tahu? Tiket kapal terbang Air Asia ini telah ditempah setahun lalu. Sebenarnya saya sudah hampir terlupa tentang rancangan ini sehingga seminggu sebelum tarikh penerbangan. Kalut meminta cuti dan urusan lain. Allah telah mengaturkan supaya sampai semula ke sini tanpa kami merangcangnya.

Masjid Raya Rahmatullah sentiasa makmur, masjid yang diselamatkan Allah ketika tsunami tahun 2004 yang memusnahkan seluruh kawasan sekitarnya | Jaulah Aceh Darussalam | abuikram.com
Masjid Rahmatullah kini tesergam indah dan masih di makmurkan oleh penduduk tempatan. Sebaik sahaja melangkah masuk kedalam masjid ini, tingkap-tingkap memori yang lama tidak terusik mula terbuka. Wajah anak-anak darul aytam 1,2 dan 3 mula melintas, merekalah antara yang membakar keazamanku satu ketika dahulu  dan mereka jugalah yang pertama menyanyikan lagu Semerah Saga dari kumpulan SouHar yang akhirnya menjadi lagu tema hidupku bertahun-tahun lamanya. Juga terkenangkan Abg Dhony, Abg Jono dan lain-lain.

Muhasabah

Kenangan manis ini sangat bermakna tetapi ia membuatkan ku terfikir...apa yang sudah terjadi pada diriku hari ini? masa hilangnya semangat itu selama ini? mana pergantunganku pada Tuhan? mana? tiada jawapan..
Ketika cuba melelapkan mata setelah selesai memuatnaik gambar-gambar ke Facebook, tiba-tiba datang banyangan Tsunami dan Gempa Bumi. Cukup mendebarkan, banyangan kematian muncul dan apa yang mampu kau lakukan? pasrah dengan kematian itu bisa dibayangkan tetapi untuk berdepan dengan Tuhan dengan secubit amalan dan bergunung dosa? tidak lansung berani untuk dilintaskan. Terbanyang segala janji-janji dengan Tuhan yang belum dikotakan, amanah pada manusia yang belum dilaksanakan. Mana mungkin layak ke syurgaNya! Sesuatu perlu dimulakan untuk menyiapkan diri pada kematian dan ia perlu bermula sekarang. Aku mahu kembali kepadanya dengan redha dan diredhai.


Whudu' dan 4 rakaat solat membawa aku ke laptop ini di saat anak dan isteri sudah lama dibuai mimpi.

Mencari semangat yang hilang.
30 Mei 2012
3.20 pagi
Hotel Medan,Aceh Darul Salam



1 comments:

hajrunsasuke said...

I wish i could be there one fine day!