Kota dua harapan

on 31.5.07


I

di depanku terbentang luas
lautan yang menjadi saksi
pertemuan dua benua
dua peradaban kemanusiaan

Anginnya dingin,lembut menyapa pipiku
halus membelai rambutku
pantas mendakap menyambut kehadiranku
biru airnya tenang
penuh makna tersembunyi
dan di sebalik kejernihan
dan ketenangan itu
cerita di sebalik cerita...

merakam peristiwa manusia
Dalam kilauan panorama malam nan indah
yang mengasyikkan
kerdipan bintang dan sinaran lampu
menyimbahi daratan dan lautan dan malam itu
seolah memainkan lagu cinta
dalamnya kasih pada Baginda
pada membenarkan suci kalimahnya
menerbitakan rasa syukur dari dalam jiwa
hadir menyaksikan bukti
risalahmu, kurnia ilahi


II

Kota pelbagai budaya
penuh warna warni bangsa-bangsa
yang berhimpun atas berbeza nama
asyik dalam khayalan yang direka-reka

Di sini dan di sinilah
di atas tanah yang harumnya aku sedut mekar
ke sanubari jiwaku
yang menyaksikan
kentalnya jiwa sang perwira
tekad dan perkasa
pada mencari jiwa raga
yang diulang
sebut sabda Baginda

(Lataftahannal Qastantiniyyah, fala ni'mal amir amiruha, wala ni'mal jaisy zalikal jaisy)


Apa lagi yang ahrus menjadi bukti
dalamnya kasih pada Rabb
selain membenarkan kalimah Al-Habib Al-Mustafa
Mehmet Al-Fatih Sultan
kau telah menghadap Pemilikmu dengan gelar itu...


III

Di sebalik hiruk pikuk kota halal haram
yang bercampur hitam-putihnhya
yang putih terpalitkan hitam
yang hitam mencari-cari sinar cahaya
dan masih adakah harapan akan cahaya yang dicari itu
bagi yang menagih dan mendamba

Antara masa silam dan dan masa mendatang
antara suka dan pada gemilang kota harapan ini
dan duka pada sisa tinggalan kota ini
yang didepanku
melahirkan sebuah kekecewaan
bakal berkuburnya gemilang Mehmet Al-Fatih Sultan
di tangan bangsanya
yang melupakan sejarah silam sendiri

Kiranya kau berada ditempat
kupasti kau mengerti
lantas kau mengira dan menghitung
berapa lama lagi Al-FAtih At-Thani
akan hadir mengembalikan Constantinople itu...


4 comments:

Nihlah Johari said...

subhanallah!
nice piece written there!!
^__^

small note: but it is normal when i prefer pictures than words ^^,

ihsan_huhu said...

gle perut...

mujahid said...

haha banyak la ko ilusi optik la tu

Noor said...

Wah, yang ni baru aku minat nak komen. Baru sedap. Hehe. Sebab intro sajak dah best.

Cuma kat intro tu ada sedikit komen.

di depanku terbentang luas
lautan yang menjadi saksi
pertemuan dua benua
dua peradaban kemanusiaan

pada baris bawah sekali tu cuba buang perkataan dua. Macam ganggu fikiran aku nak baca. Hehe. Ada orang kata lagi bagus dalam satu sajak tu jangan ada perkataan yang diulang. Baru lagi sedap.

Tapi kalau sajak panjang, dalam satu rangkap dah le..