tentang hati

on 4.11.07

Jom kita review sedikit dari lautan sirah junjungan agung Muhammad selawat dan sejahtera keatas baginda.Bagaimana ketika permulaan risalah yang dibawa oleh Baginda.Dakwah secara sirr atah rahsia kepada ahli keluarga dan sahabat terdekat Baginda.Penekanan aspek tauhid.Selari dengan wahyu yang diturunkan ketika itu.Ayat yang pendek,isu ketuhanan dan keyakinan.Mempersiapkan golongan awal penerima hidayah ini dengan persiapan hati dalam menggalas risalah agung yang maha berat ini.Hati mereka dibentuk oleh nabi untuk membenci kemaksiatan dan bukan membenci pelaku maksiat bahkan Baginda mengajar supaya melihat mereka dengan pandangan simpati dan kasih sayang.Indahnya hati-hati pendukung risalah di zaman itu.Jernih lagi bercahaya.Hati yang betaut atas kalimah tauhid ini tidak pernah bersangka buruk sesama mereka.Sentiasa bersama dalam suka dan duka.Betapa hari ini kita kehilangan sifat ini dikalangan pendukung risalah.Betapa kita terlupa yang kita cari itu adalah redha Allah.Redha Allah bukan pada betapa tersusunya system kita,bukan betapa ramainya ahli kita,bukan pada berapa banyak dana yang kita kumpul untuk menggerakkan jentera dakwah ini tetapi pada usaha yang kita lakukan atas kemampuan dan keikhlasan.Mengajak orang kepada Allah merupakan satu perkerjaan yang bermain dengan hati.Mengikat hati-hati dijalan Allah itu menuntut komunikasi antara hati.Mungkin ada benarnya kata Pak HAMKA “jika yang bercakap itu mulut,maka yang mendengar itu cuping telinga..tetapi jika yang berbicara itu hati maka yang mendengar itu jugalah hati” adakah kita semua sudah mampu berbicara dengan hati?adakah kita semua sudah mampu mendengar dengan hati? Saya pernah ditanyakan dengan satu soalan “Bagaimana kita mahu tahu yang kita sudah mampu berbicara dengan hati dan mendengar dengan hati?” saya memberikan satu jawapan yang mudah “apabila kita berasa tenang apabila berbicara, dan orang lain juga bersa selesa berbicara dengan kita, ketahuilah disaat itu anda benar-benar berbicara dengan hati dan mendengar dengan hati” ayuh kita bersama mengkoreksi diri kita dari segala penyakit-penyakit hati yang boleh merosakkan perjalanan hidup ini terutama sebagai seorang dae`I .Firman Allah S.W.T di dalam surah Al-Hasyr ayat 10 “Dan janganlah Engkau biarkan kedengkian dalam hati terhadap orang yang beriman” .Sudah pasti tidak semudah pandangan pertama untuk kita menghukum seorang itu beriman atau tidak.Itu hak Allah. Tetapi ketahuilah Iman itu menuntut kepercayaan dalam hati,ungkapan dengan lisan dan menifestasi dalam perbuatan.Aduh..betapa indahnya Islam kita ini.Nikmat yang sebenar-benar nikmat.Cuba anda bayangkan diri anda tanpa Islam.Hina bukan?.Teringat satu ungkapan dari as-Sheikh Dr Yusuf Qardhawi dalam satu prakata penulisan beliau “Islam ini satu nikmat yang diberikan oleh Allah kepada segolongan manusia dari seluruh ummat manusia,dari segolongan yang diberikan nikmat tadi, telah Allah pilih segolongan yang lebih kecil lagi untuk memahami Islam mereka itu,dan dari segolongan yang kecil itu,Allah pilih lagi segolongan yang lebih kecil lagi untuk mengamalkan apa yang mereka fahami itu,kemudian Allah memilih lagi segolongan yang lebih kecil dari golongan tadi untuk memperjuangkan Islam agar seluruh ummat manusia dapat menikmati nikmat Islam itu…”

iftar perdana Hidayah Centre

jadi di manakah diri kita pada hari ini? Bukan kah telah Allah berfirman di dalam surah Al-Duha ayat yang terakhir “dan dengan nikmat(islam) yang telah Allah berikan itu,maka hebahkanlah” hanya orang-orang yang lembut jiwanya,bersih hatinya dapat menghayati betapa perlunya berkongsi nikmat islam ini kepada semua orang.Islam ini bukan milik puak minority tetapi untuk semua.Bukankah islam itu “rahmatan lil `alamin..” mari kita hayati bait-bait syair yang terilntas dari mulut seorang ahl-zuhud Abu Sahl ash-Sha`luki..

“Aku tidur dalam keadaan lalai sedang burung burung merpati menangis,Padahal burung burung merpati itu tidak punya dosa,Akulah yang berdosa,Demi Allah aku, aku dusta ; seandainya aku berakal tentulah burung burung merpati itu tidak mendahului ku dalam menangis”

Sesungguhnya dosa itu tidak akan terhapus melaikan dengan air mata dan keberanian yang benar itu tidak dapat dihidupkan melaikan dengan air mata di malam hari.Sejarah Islam tidak menceritakan tentang tokoh tokoh mereka melainkan yang memenuhi kreteria ini..menghidupkan malam. Ibnul Qayyim mengungkapkan kata-kata ini ketika menggambarkan tokoh tokoh islam;

“Mereka yang menghidupkan malam harinya dengan mentaati Tuhan mereka, iaitu dengan membaca Al-Quraan,mendekatkan diri kepadaNya.Sedang mata mereka mengalirkan air mata yang deras,bagai derasnya air hujan yang yang lebat.Bila malam tiba, mereka bagai para rahib dan di saat berjihad melawan musuh,mereka bagaikan pendekar yang berani.Diwajah mereka terdapat bekas tanda sujud kepada Tuhan mereka.Terpancarkan cahaya yang berkilau..”




Sekarang anda sudah tahu rahsia untuk menghiduupkan hati..ayuh bersama kita hidupkan hati kita agar hati kita lebih ikhlas kepada Allah dan ketahuilah bahawa bantuan Allah itu dekat ;)

ermm baru penulisan ke 100 dalam blog ni..harap dapat terus menulis =)

1 comments:

Maryam Abu Ahmad said...

err.. tingkatkan kualiti supaya lebih menyentuh hati..